Saturday, 20 April 2013

Aku pendosa..

Dia membuka mata.
Ada rasa sebal dan sesal di  hatinya.

"Ah, buat lagi. Kan dah janji nak insaf."

Rasa nak nangis.
Rasa macam diri sangat hina.
Dia dah bertaubat. Dia dah berjanji takkan ulang lagi perbuatan itu.
Tapi...
Semalam dia buat lagi. Sebelum ini pun dia buat juga.


"Sesiapa yang melakukan dosa, maka ketahuilah, tatkala itu imannya sedang rapuh, dan dia kalah dalam ujian itu."

Terngiang-ngiang ceramah ustaznya.
Dia tertunduk.
Rasa sesal semakin tebal, namun jauh di sudut hati dia bersyukur. Alhamdulillah, Allah tak tarik nyawanya saat dia membuat dosa.
Entah kali keberapa dia bertaubat. Dia tidak ingat.
Mengapa dia begitu liat meninggalkan dosa-dosa itu??
Allah terima lagikah taubatnya? Taubat hamba yang seringkali memungkiri janjinya.

*****

Itulah hakikat penciptaan manusia. Diciptakan dengan nafsu, serta iman yang turun naik.
Kadang kesalahan yang jelas dosanya pada kita, tetap dilakukan. Astaghfirullah, kau ampunkanlah dosa-dosa kami Ya Allah.

"Katakanlah wahai Muhammad, "Wahai hamba-hamba Ku yang telah melampaui batas terhadap diri mereka sendiri (dengan perbuatan maksiat), janganlah kamu berputus asa dengan rahmat Allah, kerana sesungguhnya Allah mengampunkan segala dosa, sesungguhnya Dia jualah yang Maha Pengampun lagi Maha mengasihani."
(Surah Az-Zaumar : 53)

Jangan pernah kita berputus asa dalam usaha untuk berubah ke arah yang lebih baik, kerana sesungguhnya, pintu yang paling luas terbuka dalam kehidupan ini adalah pintu taubat.

Sabda Rasulullah, 
"Kalian adalah makhluk yang berbuat salah. Dan sebaik-baik orang yang berbuat salah adalah mereka yang mahu bertaubat."
(Hadith Tarmizi, Ibnu Majah, Ahmad dan Ad-Darimy)



Pencerahan dari Dr. MAZA :)